BIDANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN PERIZINAN DAN NON PERIZINAN

Berdasarkan:

PERATURAN BUPATI BATANG HARI
NOMOR 34 TAHUN 2018

TENTANG
KEDUDUKAN, TUGAS DAN FUNGSI, SUSUNAN ORGANISASI, SERTA TATA KERJA 
DINAS PENANAMAN MODAL DAN PELAYANAN TERPADU SATU PINTU

 

BAB VII

BIDANG PENYELENGGARAAN PELAYANAN PERIZINAN DAN NONPERIZINAN

 

Bagian Kesatu

Kedudukan, Tugas dan Fungsi

Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan

Pasal 26

(1)   Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan berada dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Dinas.

(2)   Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan dipimpin oleh Kepala Bidang.

 

Pasal 27

Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan mempunyai tugas melaksanakan penyiapan perumusan dan pelaksanaan kebijakan teknis dibidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

 

Pasal 28

Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13, menyelenggarakan fungsi:

a.   Melaksanakan, merencanakan, mengolah, memeriksa, memverifikasi, mengidentifikasi, mengkoordinasikan, memvalidasi, mengevaluasi, memimpin, pelaporan, mengadministrasi pelayanan, menerbitkan Perizinan dan Nonperizinan;

b.   Melaksanakan, merencanakan, mengolah, memeriksa, memverifikasi, mengidentifikasi, mengkoordinasikan, memvalidasi, mengevaluasi, memimpin, pelaporan, mengadministrasi pelayanan, menerbitkan Perizinan dan Nonperizinan;dan

c.   Melaksanakan, merencanakan, mengolah, memeriksa, memverifikasi, mengidentifikasi, mengkoordinasikan, memvalidasi, mengevaluasi, memimpin, pelaporan, mengadministrasi pelayanan, menerbitkan Perizinan dan Nonperizinan.

 

Bagian Kedua

Susunan Organisasi

Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan

Pasal 29

Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal dan Informasi Penanaman Modal, terdiri atas:

a.   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan I;

b.   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan II; dan

c.   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan III.

 

Paragraf 1

Kedudukan dan Tugas Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan I

Pasal 30

(1)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan I berada dibawah Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(2)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan I dipimpin oleh Kepala Seksi berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(3)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan I sebagaimana dimaksud pada ayat (1) melaksanakan tugas:

a.   Melaksanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

b.   Merencanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

c.   Mengolah penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

d.   Memeriksa dokumen/berkas permohohonan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

e.   Memverifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

f.   Mengidentifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

g.   Mengkoordinasikan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

h.   Memvalidasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

i.   Menbuat konsep penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

j.   Menyusun dan mengevaluasi laporan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

k.   Mengadministrasi pelayanan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan; dan

l.   Menerbitkan dokumen layanan perizinan dan nonperizinan.

 

Paragraf 2

Kedudukan dan Tugas Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan II

Pasal 31

(1)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan II berada dibawah Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(2)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan II dipimpin oleh Kepala Seksi berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(3)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan II sebagaimana dimaksud pada ayat (1) melaksanakan tugas:

a.   Melaksanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

b.   Merencanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

c.   Mengolah penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

d.   Memeriksa dokumen/berkas permohohonan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

e.   Memverifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

f.   Mengidentifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

g.   Mengkoordinasikan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

h.   Memvalidasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

i.   Menbuat konsep penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

j.   Menyusun dan mengevaluasi laporan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

k.   Mengadministrasi pelayanan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan; dan

l.   Menerbitkan dokumen layanan perizinan dan nonperizinan.

 

Paragraf 3

Kedudukan dan Tugas Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan III

Pasal 32

(1)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan III berada dibawah Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(2)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan III dipimpin oleh Kepala Seksi berkedudukan dibawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bidang Penyelenggaraan Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan.

(3)   Seksi Pelayanan Perizinan dan Nonperizinan III sebagaimana dimaksud pada ayat (1) melaksanakan tugas:

a.   Melaksanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

b.   Merencanakan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

c.   Mengolah penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

d.   Memeriksa dokumen/berkas permohohonan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

e.   Memverifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

f.   Mengidentifikasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

g.   Mengkoordinasikan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

h.   Memvalidasi penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

i.   Menbuat konsep penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

j.   Menyusun dan mengevaluasi laporan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan;

k.   Mengadministrasi pelayanan penyelenggaraan pelayanan perizinan dan nonperizinan; dan

l.   Menerbitkan dokumen layanan perizinan dan nonperizinan.